Senin, 19 Februari 2018 | 12.44 WIB
KiniNEWS>Regional>Jawa Barat>Ratusan Angkot di Kota Bekasi Tak Layak

Ratusan Angkot di Kota Bekasi Tak Layak

Reporter : Trias Agustian | Jumat, 18 Agustus 2017 - 23:39 WIB

IMG-6369

Ilustrasi angkot di Bekasi Kota. Istimewa

BEKASI, kini.co.id

Sebanyak 755 mobil angkutan umum di Kota Bekasi dinyatakan belum melakukan pengujian kelayakan. Padahal pengujian itu penting untuk keselamatan penumpang dan barang yang diangkut.

Hal itu disampaikan Kepala Seksi Pengujian Sarana Dinas Perhubungan Kota Bekasi Sudarsono.

Ia menyebutkan dari total kendaraan angkutan di wilayah Bekasi yang setempat mencapai 5.000 unit, yang aktif dan dinyatakan layak hanya 4.245 unit, selebihnya dinilai tidak layak.

“Yang belum melakukan uji kelaikan 755 unit,” kata Sudarsono kepada wartawan di Bekasi, Jumat (18/8).

Dikatakannya dari 755 yang tidak aktif dan tak laik, paling banyak adalah jenis angkutan perkotaan (angkot), serta mobil kecil seperti pikap serta ada juga kendaraan besar dengan jumlah sumbu empat sampai lima.

“Ada beberapa alasan yang menyebabkan pemilik enggak menguji kelayakan, misalnya usia kendaraan sudah tua. Atau pemiliknya lalai karena malas,” tuturnya.

Padahal, lanjutnya sesuai dengan peraturan, kendaraan wajib menjalani uji kelayakan setiap enam bulan sekali.

“Uji kelayakan sangat penting karena menyangkut keselamatan penumpang dan barang,” kata Sudarsono.

Berdasarkan Peraturan Daerah Nomor 10 Tahun 2012, biaya uji kelayakan kendaraan hanya Rp 47.500.

Dinas Perhubungan siap jemput bola asalkan jumlah kendaraan yang diuji minimal 10 unit.

“Untuk menghindari praktik percaloan, diminta pemohon datang sendiri ke loket menyertakan identitas sesuai dengan kendaraan,” tuturnya.

Kepala Dinas Perhubungan Kota Bekasi Yayan Yuliana, menambahkan kendaraan angkutan orang dan barang yang melanggar uji kelayakan dikenakan sanksi tilang.

“Bukti KIR akan kami tahan. Jika tertangkap lagi, surat kendaraan sampai kendaraannya akan ditahan,” katanya.

Yayan mengatakan, pemilik angkutan umum bisa mengambil jika sudah menunaikan kewajibannya melakukan uji kelayakan.

Sebab, pengujian tersebut cukup penting karena rawan terjadi kecelakaan.

“Uji kelayakan untuk menekan angka kecelakaan lalu lintas mobil angkutan,” tegasnya. []

Editor: Rakisa

KOMENTAR ANDA
Berita Regional Terkini Lainnya
Eldin Hadiri Pesta Bona Taon Punguan Raja Panjaitan
Sumatera Utara - Minggu, 18 Februari 2018 - 21:38 WIB

Eldin Hadiri Pesta Bona Taon Punguan Raja Panjaitan

Wali Kota Medan, Dzulmi Eldin menghadiri Pesta Bona Taon Punguan Raja Panjaitan Dohot Boruna, Minggu ( 28/2) di ...
WaliKota Letakkan Batu Pertama Pembangunan Little India Gate
Sumatera Utara - Minggu, 18 Februari 2018 - 13:51 WIB

WaliKota Letakkan Batu Pertama Pembangunan Little India Gate

WaliKota Medan, Dzulmi Eldin meletakkan batu pertama pembangunan Little India Gate di persimpangan Jalan Zainul Arifin-T Umar Medan, Minggu (18/2). ...
Cukur 2500 Kepala, Tukang Cukur Garut Deklarasi Dukung RINDU
Jawa Barat - Minggu, 18 Februari 2018 - 07:22 WIB

Cukur 2500 Kepala, Tukang Cukur Garut Deklarasi Dukung RINDU

Sebanyak 300 orang tukang cukur yang tergabung dalam Persaudaraan Pangkas Rambut Garut (PPRG) mendeklarasikan dukungannya untuk pasangan calon gubernur dan ...
Ganjar blusukan datangi warga di pasar Bangsri, Jepara
Jawa Tengah - Sabtu, 17 Februari 2018 - 17:40 WIB

Ganjar blusukan datangi warga di pasar Bangsri, Jepara

Calon gubernur Ganjar Pranowo menyapa masyarakat di Jepara, Jawa Tengah. Ganjar mendatangi warga di Pasar Bangsri di hari kedua masa ...
Polisi pastikan isu pembunuhan muadzin oleh orang gila di Majalengka adalah hoax
Jawa Barat - Sabtu, 17 Februari 2018 - 17:32 WIB

Polisi pastikan isu pembunuhan muadzin oleh orang gila di Majalengka adalah hoax

Aparat Kepolisian Resort (Polres) Majalengka, Jawa Barat memastikan jika kabar seorang muadzin di wilayahnya dibunuh oleh orang gila yang viral ...
Drum band SMA Mulankuh siap ikuti kompetisi di Ar Raudiatul Hasanah
Sumatera Utara - Sabtu, 17 Februari 2018 - 16:00 WIB

Drum band SMA Mulankuh siap ikuti kompetisi di Ar Raudiatul Hasanah

Drum band corps Swatami SMA Muhammadiyah 09 Kualuh Hulu berencana mengikuti kejuaraan Marching Band Competition yang di selenggarakan oleh pesantren ...