Selasa, 20 Februari 2018 | 12.52 WIB
KiniNEWS>Regional>Jawa Barat>Rekomendasi Golkar Kepada Rahmat Effendi Belum Final

Rekomendasi Golkar Kepada Rahmat Effendi Belum Final

Reporter : Trias Agustian | Kamis, 10 Agustus 2017 - 22:05 WIB

IMG-6286

Rahmat Effendi, Walikota Bekasi (Ist)

BEKASI, kini.co.id – Meski Partai Golongan Karya (Golkar) sudah mengeluarkan rekomendasi kepada Rahmat Effendi untuk maju pada Pilkada Kota Bekasi 2018. Namun keputusan itu belum permanen alias masih bisa berubah.

Hal tersebut diungkapkan oleh politisi senior Partai Golkar Kota Bekasi, Rosihan Anwar.

“Saya kira belum final. Itu baru rekomendasi. Semua politik bisa berubah, sedetik pun bisa berubah,” kata Rosihan.

Ia mengaku, dukungan Golkar terbagi atas dua fase. Pertama, fase rekomendasi yang sudah dipegang calon. Kedua, fase surat keputusan. Di fase ini, kata Rosihan masih menunggu keputusan DPP.

“SK Rekomendasi Cawalkot 2018 dari DPP Golkar untuk Rahmat Effendi masih bisa dievaluasi,” tuturnya.

Dilain pihak, Wakil Ketua DPD Golkar Kota Bekasi, Ardin Marham, mengungkapkan, tidak akan terjadi perubahan rekomendasi Partai Golkar terhadap Rahmat Effendi sebagai calon yang diusung di Pilkada Kota Bekasi.

“Tidak akan berubah, karena SK rekomendasi itu cuma sekali keluar. Tidak boleh dua kali,” katanya.

Sehingga, kalau pun terjadi sesuatu hal di tingkat DPP, tidak akan berdampak pada rekomendasi yang sudah diberikan kepada Rahmat Effendi.

“Tidak ada kekhawatiran kita, karena rekomendasi itu sudah turun bahwa Pak Rahmat sudah calon Wali Kota,” tegas Ardin.

Sementara itu, Ketua Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Kota Bekasi, Ucu Asmara Sandi, mengatakan, jika setiap bakal calon mesti melampirkan SK rekomendasi dari DPP partai pengusung.

“Kan ada dua itu yang akan kita liat nanti, yaitu syarat calon dan syarat pencalonan,” ujar dia.

Untuk SK rekomendasi partai pengusung, masuk dalam kategori syarat pencalonan. Ia menegaskan, rekomendasi usungan itu mesti dari pengurus partai politik yang sah dan terdaftar di MenkumHAM.

“Jadi (pengurus) DPP Partai yang mengeluarkan rekomendasi kepada calon tertentu, harus terdaftar di MenkumHAM. Bahwa partai itu, merekomendasikan calon tersebut atau didukung parpol, atau gabungan parpol,” tandas Ardin. []

Editor: Rakisa

KOMENTAR ANDA
Berita Regional Terkini Lainnya
Sinabung Meletus Lagi, Warga Tetap Beraktivitas
Sumatera Utara - Selasa, 20 Februari 2018 - 12:27 WIB

Sinabung Meletus Lagi, Warga Tetap Beraktivitas

Warga Tanah Karo, Sumut dikejutkan dengan dentuman keras erupsi Gunung Sinabung, Senin (19/2/2018) kemarin.Bahkan sebuah video anak-anak sekolah yang ketakutan ...
Demiz targetkan raih 61 persen suara di Pilgub
Jawa Barat - Senin, 19 Februari 2018 - 21:07 WIB

Demiz targetkan raih 61 persen suara di Pilgub

Deddy Mizwar sesumbar mampu memenangkan Pilgub Jabar 2018. Calon Gubernur Jawa Barat, yang berpasangan dengan Dedi Mulyadi, tersebut menargetkan mampu ...
Wali Kota Medan ajak pelaku usaha berkontribusi dalam pembangunan
Sumatera Utara - Senin, 19 Februari 2018 - 21:00 WIB

Wali Kota Medan ajak pelaku usaha berkontribusi dalam pembangunan

Walikota Medan Dzulmi Eldin mengajak pelaku usaha di Kota Medan agar ikut berkontribusi dalam pembangunan Kota dengan turut menghias taman ...
Paslon Rindu Bakal Insentif Kampanye di Bekasi
Jawa Barat - Senin, 19 Februari 2018 - 18:08 WIB

Paslon Rindu Bakal Insentif Kampanye di Bekasi

Pasangan calon (paslon) gubernur dan wakil gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil-Uu Ruzhanul (Rindu) akan mengintensifkan kampanye di kota dan kabupaten ...
Pjs Wali Kota Bekasi Datangi Kantor KPU, Bahas Apa?
Jawa Barat - Senin, 19 Februari 2018 - 18:07 WIB

Pjs Wali Kota Bekasi Datangi Kantor KPU, Bahas Apa?

Pejabat Sementara (Pjs) Wali Kota Bekasi R. Ruddy Gandakusumah, berkujung ke Kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Bekasi di Jalan ...
Reklame di Bekasi Ambruk Saat Hujan Angin
Jawa Barat - Senin, 19 Februari 2018 - 18:00 WIB

Reklame di Bekasi Ambruk Saat Hujan Angin

Pengendara motor dan mobil di Jalan Cemerlang, Kelurahan Jatibening, Kecamatan Pondokgede, Kota Bekasi nyaris tertimpa reklame ambruk, Senin (19/2/2018). Beruntung ...