Senin, 11 Desember 2017 | 07.22 WIB
KiniNEWS>Regional>Jawa Barat>Makam Pria yang Dibakar Hidup-hidup di Bekasi Dibongkar Hari Ini

Makam Pria yang Dibakar Hidup-hidup di Bekasi Dibongkar Hari Ini

Reporter : Ardiansyah | Rabu, 9 Agustus 2017 - 08:27 WIB

IMG-6262

Makam Zoya, pria yang dibakar hidup-hidup gegara amplifier masjid. (KiniNews/Ardiansyah)

Bekasi, kini.co.id – Hari ini, tempat makam Muhammad Al Zahra alias Zoya (30) akan dibongkar oleh tim forensik kepolisian, Rabu (9/7/2017), pagi. Jenazah suami dari Siti Zubaidah (25) yang dibakar hidup-hidup karena dituduh mencuri satu unit amplifier di musala Al Hidayah, Desa Hurip Jaya, Kecamatan Babelan, pada Selasa (1/8/2017) itu, akan diautopsi.

“Bahwa demi kepentingan pengungkapan kasus hukum atas penganiayaan yang menyebabkan meninggalnya korban Zahra, maka akan dilakukan autopsi oleh pihak kepolisian dan forensik,” kata Ketua Tim Advokasi Abdul Chalim Soebri.

Zoya merupakan warga Kampung Jati, Cikarang Kota, Cikarang Utara, Kabupaten Bekasi.

Jenazahnya dimakamkan di tempat pemakaman umum Kedondong, lingkungan BTN Buni Asih Kongsi, Cikarang Utara, pada Rabu (2/8/2017) atau sehari setelah dibakar massa.

“Aksi main hakim sendiri terhadap tersangka kejahatan sangat disayangkan. Bagaimanapun aksi ini adalah pelanggaran hukum yang pelakunya harus diusut kepolisian,” kata Presidium Indonesia Police Watch Neta S. Pane melalui keterangan tertulis.

Neta menyayangkan tindakan warga main hakim sendiri. Neta mengatakan seharusnya warga segera menyerahkan kasus tersebut ke polisi agar diproses secara hukum.

Neta khawatir jika polisi tidak menindak tegas pelaku pembakaran terhadap Zoya, institusi Polri akan dipandang telah membiarkan aksi main hakim sendiri di masyarakat.

“Bagaimana pun menjadi tugas Polri untuk menekan dan menghilangkan aksi brutal di masyarakat ini. Caranya Polri harus meyakinkan publik bahwa mereka mampu bekerja keras untuk memberantas kejahatan dan mampu bersikap konsisten dan tegas dalam menindak serta menghukum pelaku kejahatan,” kata Neta.

Editor: Fatimah

KOMENTAR ANDA
Berita Regional Terkini Lainnya
Pelanggaran HAM di Sumut masih tinggi
Sumatera Utara - Senin, 11 Desember 2017 - 06:48 WIB

Pelanggaran HAM di Sumut masih tinggi

Kasus pelanggaran Hak Azasi Manusia (HAM) di Sumatera Utara masih sangat tinggi dan memprihatinkan. Berdasarkan catatan Komisi Orang Hilang dan ...
Banyak dikeluhkan, penggagas festival durian Sindangwangi 2017 bungkam
Jawa Barat - Senin, 11 Desember 2017 - 00:02 WIB

Banyak dikeluhkan, penggagas festival durian Sindangwangi 2017 bungkam

Pihak penggagas dan panitia festival durian Sindangwangi 2017 masih belum memberikan jawaban terkait banyaknya keluhan pengunjung yang sudah membeli tiket ...
PAN usung Edy Rahmayadi di Pilgub Sumut 2018
Sumatera Utara - Minggu, 10 Desember 2017 - 20:42 WIB

PAN usung Edy Rahmayadi di Pilgub Sumut 2018

Partai Amanat Nasional (PAN) resmi mencalonkan mantan Pangkostrad Letjen TNI Edy Rahmayadi dalam pemilihan gubernur Sumatera Utara 2018.Dukungan ...
Panitia Festival Durian Sindangwangi 2017 bakal diperkarakan
Jawa Barat - Minggu, 10 Desember 2017 - 20:26 WIB

Panitia Festival Durian Sindangwangi 2017 bakal diperkarakan

Banyaknya keluhan masyarakat terkait kekecewaannya saat mengunjungi Festival Durian Sindangwangi 2017 di Pasar Ikan, Desa Lengkong Kulon, Kecamatan Sindangwangi, Kabupaten ...
KLHK segel limbah medis di TPS  Cirebon
Jawa Barat - Minggu, 10 Desember 2017 - 19:27 WIB

KLHK segel limbah medis di TPS Cirebon

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) menyegel tempat pembuangan sementara (TPS) yang berisikan limbah medis di Cirebon, Jawa Barat. "Saat ini ...
PKS targetkan 51 kursi di DPRD Jabar
Jawa Barat - Minggu, 10 Desember 2017 - 17:07 WIB

PKS targetkan 51 kursi di DPRD Jabar

Ahmad Heryawan mengatakan target anggota legislatif dari partainya dalam Pemilu 2019 mendatang adalah bisa menguasai 51 kursi di DPRD Jawa ...